Langkah Diagnosis Penyakit Akibat Kerja (PAK)
Balai K3 Bandung

Penyakit akibat kerja: man made disease
Penyakit yang disebabkan oleh:
– pekerjaan
– proses kerja
– alat kerja
– lingkungan kerja
– bahan kerja

Penyakit akibat kerja
Penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan dan lingkungan kerja (Permenaker&trans no.01/1981)
– pneumokoniosis
– bronkopulmoner
– asma kerja
– alveolitis alergis
– penyakit oleh Be
– penyakit oleh Cd
– penyakit oleh P
– penyakit oleh Cr
– penyakit oleh Mg

(Permenaker&trans no.01/1981):
– penyakit oleh Pb
– penyakit oleh As
– penyakit oleh Hg
– penyakit oleh carbon disulfida
– penyakit oleh dernat halogen beracun
– penyakit oleh benzena & homolog racun
– penyakit oleh nitrogen & amino bezena
– kebisingan, vebrasi, radiasi
– dll

Penyakit akibat kerja (Kepmenaker no. 333/1989)
– ditemukan/didiagnosa saat pemeriksaan kesehatan berkala
– oleh:
1. pemeriksaan klinis
2. Pemeriksaan kondisi lingkungan kerja

Tujuan dan manfaat diagnosis PAK
Ingat: aspek medis, aspek komunitas, aspek legal

Tujuan:
1. Dasar terapi
2. Membatasi kecacatan & mencegah kematian
3. Melindungi pekerja lain
4. Memenuhi hak pekerja

Diagnosisi PAK Berkontribusi terhadap:
1. Pengendalian pajanan
2. Identifikasi pajanan baru secara dini
3. Asuhan medis dan upaya rehabilitasi pekerja yang sakit dan/atau cedera
4. Pencegahan terulang/makin berat kejadian penyakit/kecelakaan
5. Perlindungan pekerja lain
6. Pemenuhan hak kompensasi pekerja
7. Identifikasi ada hub baru pajanan vs penyakit

Penyebab penyakit akibat kerja
1. Gol. Fisik
– suara: tuli
– radiasi:
rontgen: penyakit darah. Kelainan kulit
infra merah: katarak
ultraviolet: konjungtivitis fotoelektrik
– suhu:
panas: heat stroke, heat cramps
dingin: frostbite
– tekanan udara: tinggi (caisson disease)
– cahaya: silau, asthenopia, myopia
2. Golongan kimia
– debu: silikosis, pneumoconosis, asbestosis
– uap: metal fume fever, dermatitis
– gas: H2S, CO
– larutan: dermatitis
– awan/kabut: insektisida, racun jamur
3. Golongan biologis
– anthrax
– brucella (kulit), dll
4. Golongan fisiologis (ergonomi)
– konstruksi mesin / tata letak / tata ruang
– sikap badan, dll
5. Golongan mental psikologis
– monotoni
– hubungan kerja (stress psikis), organisasi, dll

Identifikasi penyakit akibat kerja
1. Pendekatan epidemiologis (komunitas)
Untuk identifikasi hubungan kausal antara pajanan dan penyakit: Kekuatan asosiasi, konsistensi, spesifisitas, hubungan waktu, hubungan dosis
2. Pendekatan klinis (individu)
Untuk mendiagnosis penyakit akibat kerja: diagnosis klinis, pajanan yang dialami, hubungan pajanan dengan penyakit, pajanan yang dialami cukup besar, peranan faktor individu, faktor lain di luar pekerjaan, diagnosis PAK atau bukan PAK

Diagnosis (dokter perusahaan) berdasarkan:
1. Klinis
2. Laboratorium & pemeriksaan penunjang
3. Data lingkungan kerja & analisis riwayat pekerjaan

Tujuh langkah diagnosis penyakit akibat kerja
1. Tentukan diagnosis klinis
2. Tentukan pajanan yang dialami
3. Apa pajanan dapat menyebabkan penyakit tersebut?
4. Apa jumlah pajanan cukup besar
5. Apa ada faktor-faktor individu yang berpengaruh
6. Cari kemungkinan lain di luar pekerjaan
7. Penyakit akibat kerja, atau penyakit bukan akibat kerja:
a. Penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan atau penyakit akibat kerja
b. Penyakit yang diperberat oleh pekerjaan

Dasar membuat diagnosis penyakit akibat hubungan kerja
Membedakan:
Pajanan ditempat kerja menyebabkan penyakit
Pajanan ditempat kerja merupakan salah satu penyebab bermakna bersama dengan faktor risiko lain
Pajanan ditempat kerja memperberat penyakit yang sudah diderita sebelumnya

1. Diagnosis klinis
– lakukanlah sesuai prosedur medis yang berlaku
– bila perlu lakukan:
*  pemeriksaan penunjang /tambahan
*  rujukan informasi ke spesialis lain
2. Pajanan yang dialami
Pajanan saat ini dan pajanan sebelumnya
Beberapa pajanan -> 1 penyakit atau sebailknya
Lakukan anamnesis (lebih bernilai bila ditunjang data obyektif):
* deskripsi pekerjaan secara kronologis
* periode waktu kerja masing-masing
* apa yang diproduksi
* bahan yang digunakan
* cara bekerja
3. Apa ada hubungan pajanan dengan penyakit
– Lakukan identifikasi pajanan
– Evidence based: pajanan-penyakit
– Bila tidak ada: pengalaman -> penelitian awal
4. Jumlah pajanan cukup?
– Perlu mengetahui patifisiologi penyakit & bukti epidemiologis
– Dapat dengan pengamatan kualitatif -> cara kerja, proses kerja, bagaimana lingkungan kerja
– Masa kerja
– Pemakaian alat pelindung sesuai/tepat?
5. Faktor individu berperan
– Berapa besar berperan?
– Riwayat atopi/alergi
– Riwayat penyakit dalam keluarga
– Hiegene perorangan
6. Faktor lain di luar pekerjaan
Pajanan lain yang dapat menyebabkan penyakit -> Bukan faktor pekerjaan
– Rokok, pajanan di rumah, hobi
7. Menentukan diagnosis PAK
– Kaji semua langkah-langkah
– Bukti + referensi -> PAK?
– Ada hubungan sebab akibat pajanan-penyakit & faktor pekerjaan faktor yang dianggap paling bermakna terhadap terjadinya penyakit
-> diagnosis PAK

Langkah-langkah medis
1. Anamnesis riwayat penyakit dan riwayat pekerjaan
a. Riwayat penyakit sekarang deskrispsikan keluhan dengan perjalanan penyakit
b. Riwayat penyakit dahulu
c. Riwayat pekerjaan:
– faktor di tempat kerja
– riwayat penyakit dan gejala
– riwayat pekerjaan dari dulu sampai saat ini (jenis kerja, waktu, lama, hasil produksi, bahan yang dipakai, dll)
# Anamnesis pekerjaan
– Deskripsi semua pekerjaan secara kronologis
– Waktu
– Lamanya bekerja per hari dan masa kerja
– Apa yang diproduksi
– Bahan apa yang digunakan
– Jumlah pajanan (kuantitatif)
– Alat pelindung diri yang digunakan
– Hubungan gejala dengan waktu kerja
– Pengaruh terhadap pekerjaan lain
– Menurut pekerja apa keluhan ada hubungan dengan pekerjaan
2. Pemeriksaan klinis
3. Pemeriksaan lab (darah urin, faeses)
4. Pemeriksaan rontgen    untuk paru-paru
5. Pemeriksaan tempat kerja
– faktor penyebab
– hasil pengukuran
6. Diagnosis kerja & diagnosis differensial
7. Diagnosis okupasi: Ada hubungan diagnosis kerja dengan pekerjaan/proses kerja/lingkungan kerja

Penatalaksanaan PAK:
A. Terapi medikamentosa:
– Terhadap kasual (bila mungkin)
– Pada umumnya PAK/PAHK irreversibel, sehingga terapi sering kali hanya secara simptomatis saja
contoh: silikosis (irreversibel), terapi hanya mengatasi sesak nafas, nyeri dada
Prinsip: lebih baik mencegah PAK/PAHK
B. Terapi okupasi:
– Pindah ke bagian yang tidak terpapar
– Lakukan cara kerja yang sesuai dengan kemampuan fisik

Prinsip pencegahan
Pencegahan awal (primer)
– penyuluhan
– perilaku K3 yang baik
– olahraga
Pencegahan setempat (sekunder)
– pengendalian melalui undang-undang
– pengendalian melalui administrasi/organisasi
– pengendalian secara teknis (substitusi, ventilasi, isolasi, ventilasi, alat pelindung diri)
Pencegahan dini (tertier)
– pemeriksaan kesehatan berkala
Penatalaksanaan kasus -> cepat dan tepat
Upaya rehabilitasi

Rujukan
1. Rujukan kasus: diagnosis, terapi, perawatan
2. Rujukan untuk mendapatkan informasi lebih lengkap
3. Rujukan untuk pengendalian di perusahaan

- Pengelolaan penyakit akibat kerja: deteksi dini PAK, pemeriksaan kesehatan awal, pemeriksaan kesehatan berkala, pemeriksaan kesehatan khusus
– Pelayanan kesehatan: Promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif
– Penilaian potential hazard di tempat kerja
– Pengendalian lingkungan kerja
– Surveilans PAK

About these ads